My Lifestyle, My Journey, My Happiness

Saat Afra Mempelajari 5 Film Animasi


Memasuki tantangan hari ke-10 #BPN30DayChallenge, ada pilihan tema untuk dituliskan. Boleh buku, film, atau musik favorit. Seperti biasa: menyebutkan 5 jenis. Hmm... saya memilih untuk membahas tentang film kesukaan saja, deh. Tepatnya adalah 5 film animasi kesukaan anak sulung saya, Afra.

Pada postingan sebelumnya, saya pernah membahas film kesukaan saya sendiri, juga hal-hal tentang saya melulu. Nah, sebagai emak yang baik, saya harus menyebut anak juga, dong. Hehe... 

Afra (11 tahun), selain suka membaca buku, juga lumayan suka menonton film animasi. Biasanya, dia menonton di akhir pekan bersama saya atau si Abi. Hanya menonton di rumah, sih. Dia baru sekali saja saya ajak ke bioskop. So, menonton film animasi baginya adalah hiburan yang murah meriah. Ditemani menonton saja dia begitu gembira.

5 film animasi yang saya sebutkan di sini adalah produksi Amerika dan Eropa. Maunya sih yang produksi anak negeri juga seperti The Battle of Surabaya atau Si Juki The Movie. Apalah daya kami belum bisa mengajak Afra ke bioskop untuk menonton dua film tersebut. Pas filmnya tayang di televisi pun terlewat. Ya sudahlah... Nanti kami rencanakan lagi untuk menonton dua film itu via aplikasi di ponsel saja, Insya Allah 🙂

By the way, pernah ada beberapa teman yang berpendapat bahwa film animasi dari barat itu berbahaya. Nanti terpengaruh ini-itu-anu...bla bla bla... Mereka (sepertinya) memilih untuk tidak menonton sama sekali. Hmm... boleh-boleh saja sih waspada. Tapi saya dan suami tidak sepakat dengan prinsip mendidik anak yang seperti itu: sterilisasi. Alias tidak bersentuhan sama sekali dengan nilai-nilai dan realita dari luar sana.


Jadi, saya dan suami bersepakat bahwa menonton film animasi pun adalah bagian dari mendidik anak dari rumah. Banyak nilai kebaikan dan edukasi yang bisa dipelajari dari film-film animasi yang kami tonton bersama. Sebagaimana buku yang merupakan jendela dunia, film-film yang ditonton Afra adalah pintu ajaib baginya untuk mengetahui sisi lain dunia juga.

Kami memilih untuk meng-imunisasi, bukan sterilisasi. Si anak harus dipastikan mengenal adab, akhlak, dan tumbuh baik fitrah belajarnya. Itu adalah bekal dasar. Jadi, saat nanti dia menemukan hal-hal baru di film itu, dia akan terdorong untuk bertanya. Lalu, terjadilah diskusi seru antara anak dan orang tua. Wawasan dan pengetahuan si anak pun menjadi semakin kaya dengan cara yang menyenangkan.

Alhamdulillah, sejauh ini, bahaya yang terlalu dikhawatirkan (para orang tua di atas) itu tidak terjadi pada anak kami. Ya, jika anak sudah punya 'senjata', jangan takut untuk melepasnya bertualang menghadapi dunia :-)

Oke deh... Inilah dia film kesukaan Afra. Sesuai perintah, saya sebutkan 5 saja, ya. 

1. Legend of the Guardians: The Owls of Ga'Hoole

Biasanya, burung yang digambarkan sebagai jagoan di film-film adalah Burung Garuda atau Burung Elang. Tapi film yang diproduksi oleh Warner Bros dan tayang di Indonesia pada tahun 2010 ini menceritakan bahwa Burung Hantu pun bisa jadi pahlawan. Memang di situlah daya tariknya menurut saya. Jika saja film ini bukan film animasi, mungkin jalan ceritanya akan biasa saja.

Lewat film ini, Afra jadi tahu bahwa Burung Hantu pun bentuknya bermacam-macam. Ada yang cantik juga, tidak melulu berbulu gelap. Adalah tiga bersaudara yang tinggal di hutan Tyto bersama orang tua mereka; Kludd, Soren, dan Eglantine. Ayah ibu mereka mendidik dengan bijaksana, sayangnya si sulung Kludd iri pada adiknya, Soren. Duh, sibling rivalry! 


Rasa iri yang berbahaya itu sampai membuat Kludd memilih bertarung melawan adiknya sendiri. Soren berada di pihak yang benar bersama pasukan The Guardians Ga'Hoole, sementara Kludd menjadi anak buah Pure Ones yang jahat. 

Hasil akhirnya bisa ditebak lah :) Afra pun belajar tentang menjadi sosok yang baik, sayang kepada saudara, dan berani berkorban demi kebenaran. Sip, pokoknya. Saya sendiri tidak bosan menonton ulang film petualangan yang seru ini.

2. How to Train Your Dragon

Menjadi seorang bocah Viking, apalagi anak kepala desa, adalah hal yang tidak mudah bagi Hiccup pada awalnya. Ya, karena dia adalah tipe anak pembelajar, bukan petarung. Teman-teman sebayanya sudah dilatih sejak dini untuk membunuh para naga pengganggu desa, eh... si Hiccup tak kunjung bisa melakukannya.

Jalan hidupnya berubah setelah Hiccup tidak sengaja menangkap seekor Naga berjenis Night Fury. Alih-alih berlatih membunuh, Hiccup akhirnya bersahabat dengan naga tersebut yang diberi nama Toothless. Ketekunan Hiccup belajar dan meneliti tidak sia-sia. Bahkan dia akhirnya menjadi pahlawan desa bersama Toothless setelah melewati pertarungan mendebarkan.


Dari film ini, Afra belajar tentang kesabaran saat dicemooh teman, tentang persahabatan dengan hewan, kreatifitas, kepemimpinan, dan menjadi pahlawan walaupun nyaris mengorbankan nyawa. Pokoknya, nyaris komplit deh pesan moral dari film yang diadaptasi dari bukunya Cressida Cowell ini.

Duh, berasa ingin menjadikan Hiccup sebagai menantu 😆 Sekuel kedua dan ketiga film yang diproduksi DreamWorks Animation ini pun tidak kalah menariknya, lho.

3. Rio

All the birds of a feather
Do what they love most of all
We are the best at rhythm and laughter
That's why we love carnival
All so free we can sing to
Sun and beaches, they call
Dance to the music, passion and love
Show us the best you can do

Original soundtrack film yang diproduksi oleh 20th Century Fox dan Blue Sky Studios ini terus terngiang-ngiang. Ceria dan penuh warna. Yeah, film tentang burung lagi :)

Kali ini yang menjadi lakone adalah Burung Blue Macaw yang langka bernama Blu. Dia adalah burung pintar peliharaan Linda, seorang gadis cantik pemilik toko buku di Amerika. Takdir membuat Blu berjodoh dengan Jewel, seekor Burung Blue Macaw betina cantik yang berada di Rio de Janeiro, Brasil. Semua berawal dari pertemuan Linda dengan Tulio, seorang ahli 'dunia perburungan' yang merawat Jewel.


Di Rio lah segala cerita dan petualangan seru Blu bermula. Banyak adegan lucu juga, sih. Lagi-lagi Afra belajar tentang penyesuaian diri, keberanian, persahabatan, pengorbanan, dan pernak-pernik tentang Brasil. Film ini juga punya sekuel kedua yang tidak kalah bagusnya.

4. Tangled

Seperti apakah tumbuh kembang seorang anak jika dia dikurung terus di dalam rumah dan tidak pernah bersentuhan dengan dunia luar? Pasti akan terganggu dong, ya. Iya sih. Orang tua -terutama ibu- adalah center of the universe di awal usia seorang anak. Tapi seiring bertambahnya umur, anak pun perlu mengenal the real universe di luar sana.

Itu sih teorinya :) 

Sebuah teori yang tidak berlaku bagi Rapunzel. Sejak bayi, dia dikurung di sebuah menara tinggi oleh Mother Gothel, ibu angkatnya. Ibunya itu berkata bahwa orang-orang di luar sana berbahaya dan jahat-jahat. Tentu saja Rapunzel menurut saja.

Anak perempuan berambut pirang itu pun menghabiskan hari-harinya di dalam menara. Dia belajar segala hal dengan semangat, ditemani oleh seekor bunglon lucu bernama Pascal. Mulai dari beberes rumah, melukis, memasak, menjahit baju, sampai membaca tumpukan buku dilakukannya dengan ceria. 

Boleh juga nih homeschooling yang diterapkan oleh Mother Gothel, hehe... Lha Rapunzel tetap bisa terlihat menguasai multiple intelligence begitu. Termasuk berayun-ayun dengan lincah menggunakan rambut panjang ajaibnya yang memang tidak pernah dipotong sejak bayi.

Hmm... rambut panjang dan larangan keluar rumah memang siasat Mother Gothel untuk menguasai Rapunzel. Dia tidak ingin Sang Putri kerajaan itu kembali ke istananya. Tapi... rencana abadi Mother Gothel berubah saat Eugene Fitzherbert alias Flynn Rider datang ke menara itu secara tak sengaja.


Yuhuuu... keseruan petualangan pun dimulai. Kalau yang seperti ini sih saya seneng banget :) Karena pertemuan Rapunzel dan Eugene bukan kisah romansa biasa. Di sini lah saya menjelaskan kepada Afra tentang rasa ingin tahu, tentang kesempatan untuk berubah menjadi lebih baik, dan tentang mengungkap kebenaran yang butuh keberanian. Teteup... ada lucu-lucunya, misalnya saat Flynn masih bermusuhan dengan Maximus, si kuda Istana.

All those days watching from the windows
All those years outside looking in
All that time never even knowing
Just how blind I've been
Now I'm here blinking in the starlight
Now I'm here suddenly I see
Standing here it's all so clear
I'm where I'm meant to be

Kalau Original Soundtrack berjudul I See The Light di atas mah saya yang suka, hehe. Selain kedalaman makna liriknya, penyanyinya pernah jadi idola saya sewaktu masih ABG dulu. Afra cuma manggut-manggut saja menyaksikan saya bernostalgia dengan Mandy Moore, si penyanyi sekaligus pengisi suara Rapunzel :)

5. A Turtle's Tale: Sammy's Adventures

“Humans are strange creatures. Others make a mess, while others clean it up.”

Duh, yang mengucapkan itu adalah seekor penyu jantan di dalam sebuah film, dengan judul seperti di atas. Ada juga sih yang menyebut dengan judul lain: Sammy's Adventure: The Secret Passage. 

Yups, dari judulnya saja bisa ditebak bahwa ini adalah film kartun tentang petualangan. Adalah Sammy, seekor penyu yang hampir mati dimangsa burung-burung camar ketika ia baru menetas dari telurnya. Untunglah, ia masih bisa menyelamatkan diri.

Momen baru menetas itu mempertemukan Sammy dan Shelly, seekor penyu betina. Sayangnya, mereka terpisahkan dan baru bertemu lagi setelah bertahun-tahun kemudian. Ini so sweet juga, lho. Berpetualang di lautan dan berujung pada sebuah pertemuan yang dirindukan. Apalagi sosok Sammy dan Shelly terlihat imut-imut, deh.



Petualangan yang awalnya tidak mudah. Apalagi teman-teman Sammy menakut-nakuti tentang bahaya predator buas di lautan, seperti Barracuda. Tapi tekad Sammy sudah bulat. Ditemani Ray, sahabatnya, Sammy pun mulai menjelajahi lautan luas.

Banyak hal dan hewan lain yang ditemui Sammy di sepanjang perjalanannya. Termasuk tentang pemanasan global yang juga berdampak pada ekosistem di lautan. Penyebab utamanya adalah manusia. Hiks. Sama maksudnya seperti quote di atas.

Melalui film ini, Afra saya ajak berpikir tentang tekad baja, asyiknya berpetualang, dan mengenal isi lautan lebih mendalam. Film produksi negara Perancis dan Belgia ini tidak kalah bagusnya dengan film animasinya para sineas Hollywood. 

📽️ 🎬 🎥 🎞️

Nah, itulah 5 film animasi kesukaan anak saya dan sekaligus saya sukai. Sekali lagi, perlu pendampingan orang tua jika menonton film impor seperti ini. Ambil sisi baiknya dan jelaskan secara gamblang kepada anak tentang hal-hal tak biasa yang ditemukan di film. Misalnya di film Rio, banyak orang berbikini pada saat di pantai atau karnaval. Emaknya jadi harus belajar tentang budaya di Brasil :)

Apakah teman-teman juga suka menonton film animasi? Boleh dong disebutkan. Sebagai bahan rekomendasi nonton, euy!


Salam pecinta film animasi,








#BPN30DayChallenge2018
#BloggerPerempuan
#Day10
#TentangFilmKesukaanAnak




30 comments:

  1. Wah seru ya, saya sudah nonton 4 film di atas, cuma 1 belum nonton yg Turtle. Wah Mbak Tatiek bikin aku penasaran pengen nonton si Turtle nih...
    Anakku jg suka film animasi, kami adakan jadwal nonton sekeluarga di rumah tiap Jumat malam, nama kegiatannya "movie time", jd yg paling ditunggu2 nih sama orang serumah...
    Makasih infonya mbak...

    ReplyDelete
  2. Wah dari cuplikan sinopsisnya menarik...walau semuanya saya belum pernah nonton.
    Anak anak sekarang kalau ada tontona perlu didampingi agar orang tua juga ikutan menfilter

    ReplyDelete
  3. Aku cuman nonton tangled aja. Yang lainnya belum. Memang film animasi pun harus ada pendampingan orang tua.

    ReplyDelete
  4. Afra sangat beruntung punya orang tua yang mau nemenin nonton film-film animasi. Saya setuju kebih baik membentengi anak dari pengaruh berbagai film daripada melarangnya menontob. Bukankah banyak juga nilai-nikai positif yang bisa didapat oleh anak?

    ReplyDelete
  5. Anak juga bisa, ya, belajar dari sebuah tayangan visual. Yang terpenting bisa dapet pesan positifnya setelah nonton.

    ReplyDelete
  6. Baru nonton tangled yg lain blom pernah 😀
    Setuju bangget nih mb,, mendampingi anak menonton jd gk dekedar hiburan tp bisa menjelaskan pesan moral kpd anak 😊

    ReplyDelete
  7. Baru nonton tangled yg lain blom pernah 😀
    Setuju bangget nih mb,, mendampingi anak menonton jd gk dekedar hiburan tp bisa menjelaskan pesan moral kpd anak 😊

    ReplyDelete
  8. Baru nonton tangled yg lain blom pernah 😀
    Setuju bangget nih mb,, mendampingi anak menonton jd gk dekedar hiburan tp bisa menjelaskan pesan moral kpd anak 😊

    ReplyDelete
  9. Wah prinsip kita sama mba, mengimunisasi anak, bukan mensterilisasi. Karena bagaimanapun juga kita hidup di tengah masyarakat sosial. Kalo nggak mau terkontaminasi dunia luar bisa berbahaya malahan. Btw Rio itu film favorit anakku hehe..

    ReplyDelete
  10. Baru 2 film yang saya lihat mnak, lainnya bolehlah, jadi referensi.
    Ide bagus ya, mengajarkan karakter lewat film, biar nggak monoton.

    ReplyDelete
  11. Anakku masih 5 tahun tontonnya masih sebatas tayo, poli, upin ipin, hihii... kurang suka nonton sih lebih ke main anakku ini.

    ReplyDelete
  12. Org tua memang hra mendampingi anak nonton spy tahu apa yg sdg ditonton anak

    ReplyDelete
  13. Nomor 2 itu favorit keluargaku banget, kami sudah nonton semuanya. znah Insya Allah Februari 2019 nanti akan tayang film ketiga.Kalau yang lain anakku kurang suka,mereka suka harry potter. Kebangetan sukanya, tapi aku baru izinin nomor 1 dan 2

    ReplyDelete
  14. Wah Makasih sharingnya mbak.. betul wlaupun animasi tetap butuh didampingi ya mbak.. kalo perlu sblm anaknya nonton emaknya harus nonton Duluan utk memfilter cocok gak nya

    ReplyDelete
  15. Jadi pengen nonton juga hihi. Baru nonton yang How to train your dragon dan Rio, anak aku juga suka banget. Tar mau coba ajh Sammy, seru kayanya

    ReplyDelete
  16. Bahkan, sampai sekarang pun masih suka nonton kartun, animasi, atau sejenisnya.. Soalnya tayangan tivi lainnya suka gak masuk akal.

    ReplyDelete
  17. Filmnya bagus-bagus, yaaa.... Anak saya suka yang kura-kura, pernah menonton di tv

    ReplyDelete
  18. saya baru nonton yang tangled aja, yang lain belom, kayaknya ini bisa jadi referensi saya juga, hihi

    ReplyDelete
  19. Yang 2,3,4 sudah nonton bareng anak dan sukaaaa semau.
    Yang 1 dan 5 belom nonton kayaknya
    Saya juga tipe ortu berpola imunisasi bukan streilisasi. Dengan harapan anak saat keluar dari rumah nanti sudah siap mengahadapi riuh rendahnya dunia dengan tetap berbekal pada dasar pengajaran yang sudah diberikan di rumah:)

    ReplyDelete
  20. Suka. Film animasi atau jenis film anak-anak lain yang masih bisa saya dan keluarga tonton di bioskop. Baru-baru ini sempat nonton film Ralph Breaks the Internet, Coco dan Petualangan Menangkap Petir. Tiga film itu sudah saya tulis reviewnya mba. Monggo kalau mau baca 😊

    ReplyDelete
  21. Dari kelimanya fav aku fim how to train your dragon mba hehe

    ReplyDelete
  22. Wah film animasi nya keren-keren ya...Anakku lbh bnyk nonton di tv mba...Baru sekali juga nonton di studio 21 itupun nonton film remaja, ikutan tmn2nya. Tapi tetep ngawal...

    ReplyDelete
  23. Saya juga suka banget film animasi terutama disney tangled.
    Musim liburan sekolah ini kayaknya ide bagus kalo ngajak anak2 nonton film animasi hmm.

    ReplyDelete
  24. Anakku belum genap 2 tahun Mbak, jadi belum bisa diajakin nonton fipm. Sekarang ini lagi suka-sukanya dengerin yang ada musiknya. Omar & Hanna tuh favoritnya. Udah hapal sebagian besar lagunya. Islamic banget lho

    ReplyDelete
  25. wah kalau animasi apalagi disney land punya banyak loh pesan moral yg bisa diambil , cveritanya walau imajinatif bisa buat mengedukasi

    ReplyDelete
  26. Sammy's Adventure ini anak penyu gemas yang ada di Dinding Nemo bukan sih mbaak?

    ReplyDelete
  27. Bagus Mbak review-nya, anakku baru nonton 2 dari 5 film di atas. Banyak pelajaran moral yang bisa diambil ternyata ya

    ReplyDelete
  28. Yg nomor 5 belum nonton mb
    1 - 4 udah nonton sm suami d bioskop
    Dan meskipun genreny anak2 tp org dewasa pun bisa belajar dr ny

    ReplyDelete
  29. Anakku blom nonton film panjang2 kayak gini mbak, paling nonton TV bentar kayak Tayo. Selebihnya sy ajak maen diluar, atau kadang ya yutub belajar angka dan huruf hehe. Tapi lumayan nih dapat rekomendasi mba tatiek, asal ada pendampingan ortu ya mbak:)

    ReplyDelete
  30. baru nomor 2 yang dinonton..film nya bagus..sekuel ke-3 nya sudah mau main jg tuh mba.

    ReplyDelete